Jadi Financial Advisor di AXA Mandiri Memang Harus Money Oriented!

Hkm..Okey...Jadi mungkin, karena belakangan ini, selama ngobrol sesama teman kerja saya selalu pakai kata "gua" dan "lu" maka untuk tulisan kali ini saya juga bakal pakai kata gua dan lu saja kali ya..

Mungkin karena sudah akrab, apalagi sesama teman laki-laki, penggunaan kata gua lu itu lebih pas dan nyaman ditelinga.Gak terlalu sopan (yang bisa bikin getek) dan juga gak kasar.Jadi okelah saya pakai kata gua bukan karena mau sok-sok an anak gahullll..Biar gak terlalu formal aja.


Gua udah cerita dalam artikel sebelumnya tentang dunia Financial Advisor (FA) di AXA Mandiri.Gua bisa bilang kalo memang lu pengen nyari duit yang banyak jadi FA di AXA Mandiri adalah tempatnya.


Kenapa???


Karena bonusnya jauh lebih besar dibandingin lu jadi sales di tempat lain.Sebelumnya juga gua sudah cerita, selain mengedukasi nasabah, jadi FA di AXA Mandiri itu kerjanya menjual produk asuransi dan investasi.


Wajar bonusnya (variabel komisi) bisa jauh lebih besar dibandingin lu misalnya jadi KSM (Kredit Sales Mikro) atau jadi sales kartu perdana.Karena pada dasarnya jualan asuransi itu jauh lebih sulit dibandingin jualan produk lain.


Lu ngejual seuatu yang produknya gak ada secara fisik.Belum lagi harus ngadepin citra asuransi yang jelek di mata masyarakat.Makinlah susah ngejual produk yang satu ini!


Makanya ada yang bilang, kalo lu jebolan sales asuransi, lu bakal diterima jadi sales apapun!


Ya dibandingin di tempat lain, kerja jadi sales (Financial Advisor) di AXA Mandiri lebih bergengsilah ya..Karena lu harus menguasai industri keuangan juga perbankan..kerenkan?


Kalo yang lu cari kenyamanan, percayalah jadi FA di AXA Mandiri itu gak nyaman.Karena lu bakal ditarget, lu juga harus ngelola data nasabah yang bakal dikunjungin.


Yang bisa lu lakuin itu adalah coba menikmati pekerjaan lu sebagai FA.


Salah satu hal yang bisa bikin lu betah kerja jadi FA di AXA Mandiri adalah uang.Lu ingat saja bonus yang bakal lu terima.


Kalo gua sih bonusnya kecil jadi gak ada yang bisa diingat hahaha..Maklum gua di cabang sepi nih boy..


Gua gak bilang jadi FA itu bonusnya langsung besar ya, semua kembali ke target yang bisa lu capai.Lu nikmatin yang lu kerjain, hasil yang lu dapat tergantung jumlah closingan lu.Jadi bisa dibilang ya penghasilan lu unlimited.


Makanya para bos besar di AXA Mandiri selalu bilang, kalo lu jadi FA ya orientasinya harus uang...tapi....jualannya yang bener, jangan fraud!


Ada yang bilang ke gua gini,"ouh pantes bonus FA nya pada gede, kan nipuin nasabah."


Ya itu kembali ke elu pade sih ya.Yang jelas lu gak akan makan bonusnya orang lain.Kecipratan setetespun kagak.Ya bonus lu dari yang lu jual aja (closingin)


Jadi kalo jualannya nipu ya lu makan hasil tipuan lu.Dan yang begini gak akan panjang karirnya di AXA Mandiri, bahkan di perusahaan apapun.Karena tanpa kejujuran hidup lu pasti susah.Itu udah garansi buat mereka yang hidupnya penuh kebohongan! Kayak kamu iya kamu (nunjuk ke mantan haha)


Terus gak sedikit juga yang bilang kerja di AXA Mandiri itu riba.


Yah kalo ini sih gua gak bisa jawab sekarang.Tapi kalo buat gua pribadi sih gak riba, karena inikan industri.Kalo soal ini nantilah dibahas.Gua ngobrol-ngobrol dulu sama yang lain...


Tapi yang paling bener sih, lu harus cek karakter lu dengan pekerjaan lu.Kalo gua pribadi sebenarnya lebih cocok gaji biasa aja (sewajarnya) tapi kerjaannya stabil.Tapi ya pola pikir gini kali ya yang bikin gua gak kaya-kaya hahaha...


Tapi bener nih ya, kalo lu masih muda, usia lu masih dibawah 25 tahun, dan lu udah jadi FA di AXA Mandiri, menurut gua inilah kesempatan lu buat ngumpulin uang sebanyak-banyaknya.


Gak selalu berhasil sih, karena gak sedikit teman gua yang sekarang sudah gak kerja di AXA Mandiri lagi.Alasannya resignnya macem-macem.


Lagian kalo lu jualannya bagus karir di AXA Mandiri ada kok.


tingkatan karirnya begini:


Pertama, Financial Advisor (FA) kalo ini biasa disebut FA jelata dalam candaan kami.Karena gaji pokoknya yang paling kecil.


Kedua, setingkat di atas FA adalah Super Financial Advisor (SFA)


Ketiga, Eksecutive Financial Advisor (EFA)


keempat, Super Eksecutive Financial Advisor (SEFA)


dan selanjutnya Area Sales Manager (ASM)


Nah tiap tingkatan itu gajinya beda-beda, yang pasti jauh lebih besar.


Dan ini gak boong, gua  sudah lihat beberapa FA yang akhirnya jadi ASM, bahkan Regional Sales Manager kami itu asalnya dari FA.


Gua cuman mau bilang kalo lu nyari kerjaan yang ujung-ujungnya sales, mending di industri ini, kalopun gak di AXA Mandiri, tapi pilihlah industri asuransi (dan investasi ini).Toh ujung-ujungnya jualan, toh sama-sama gak kedengaran keren.


Kalo lu jago cuap-cuap,


Kalo lu pinter bergaul dan supel,


Kalo lu emang pengen ngumpulin duit yang banyak tanpa harus menjadi artis,


Kalo lu pengen keluar dari zona nyaman,


Kalo lu emang punya jiwa marketing sejati,


Industri ini paling pas bikin lu jadi tajir menurut gua.Gua gak bilang lu harus di AXA Mandiri, lu bebas milih perusahaan yang bakal lu jadiin kendaraan buat mencapi mimpi-mimpi lu sebagai sales sejati.Ini sih saran aja dari gua.


Bahkan kadang ada beberapa FA di AXA Mandiri yang nolak diangkat jadi ASM karena sudah merasakan penghasilan besar menjadi FA.Kalo jadi FA lu ngurus diri sendiri, kalo lu jadi ASM lu harus ngurus beberapa orang yang jadi bawahan lu.


Jadi semua kembali sama orientasi lu dalam bekerja...


Lu pasti sama ama gua.


Gua juga dulu skeptis pas belum ngerasain.Tapi begitu mencicipi bonus pertama yang lumayan barulah gua mulai bisa memahami apa itu money oriented.


Walaupun  sampe sekarang gua masih merasa kalo gua belum punya jiwa sales atau financial advisor sejati....


cemiww

Baca Juga

Popular Posts

RECENT POST